Unduh Aplikasi

INTERMESO

Seimbang

Seimbang
Ilustrasi: forbes.

Sahabat Abu Nawas bernama Daras bercerita, seminggu yang lalu Raja memberi potongan hukuman bagi para tahanan. Bahwa semua tahanan diberi potongan berupa setengah dari masa hukuman yang harus dijalani tiap tahanan tersebut.

Untuk tahanan yang dihukum 10 tahun tinggal menjalani hukuman 5 tahun saja. Bila seorang tahanan dihukum 20 tahun, jadi hanya 10 tahun saja.

"Terus masalahnya apa?" tanya Abu Nawas kepada Daras sambil melahap makanannya.

"Masalahnya begini, karena ada tahanan yang dihukum seumur hidup (sampai sang tahanan tersebut meninggal), artinya kan harus ditentukan berapa lama sisanya ia akan dihukum? Padahal tak ada yang tahu kapan seseorang itu meninggal. Tak ada yang tahu berapa lama umur seseorang itu,” jelas Daras.

"Oh begitu? Berat juga masalahnya kalau begitu. Tapi, beri saya waktu sepuluh menit saja, saya habiskan dulu ya makanan saya," ujar Abu Nawas.

Sambil makan, tampak Abu Nawas berpikir serius. Setelah habis makanannya wajah Abu Nawas tampak ceria, pertanda ia punya pemecahan masalah tersebut.

"Menurut saya begini saja, masalah ini bisa diselesaikan dengan konsep persamaan,” kata Abu Nawas enteng. "Oh ya, bagaimana?" tanya Daras yang sesungguhnya ahli matematika itu. "Karena persamaan itu menurutmu berarti seimbang, atau keseimbangan, masalah pemotongan masa hukuman tersebut ya mudah saja diselesaikan,” ucap Abu Nawas. “Caranya?” ucap Daras yang terus nyerocos bertanya penasaran.

“Begini caranya, supaya orang yang dihukum seumur hidup itu dapat potongan hukuman setengah masa hidupnya, cara menghukumnya begini saja, sehari ia ditahan, sehari ia dibebaskan. Begitu seterusnya hingga ia meninggal. Seimbang bukan, seperti persamaan," jelas Abu Nawas.

Komentar

Loading...