Unduh Aplikasi

Prof Raja Masbar: Eror Survei BPS Sampai 20 Persen

Prof Raja Masbar: Eror Survei BPS Sampai 20 Persen
Professor Raja Masbar. Foto: Ist

BANDA ACEH - Akademisi sekaligus peneliti asal Universitas Syiah Kuala, Prof Raja Masbar, mengungkapkan bahwa ia menemukan eror sekitar 20 persen dari data Badan Pusat Statistik (BPS).

Hal ini ditemuinya, saat mengkonfirmasi ulang data kemiskinan di Kabupaten Bener Meriah dan Pidie Jaya. Angka eror tersebut didapat berdasarkan basis data BPS, yang ia ambil sebagai sampel.

Metode penelitian yang dilakukannya itu menggunakan data BPS, terkait dengan survei kemiskinan di Aceh. Adapun jumlah sampel yang ia gunakan untuk dua kabupaten tersebut yaitu 200 sampel.

Lanjutnya, saat diteliti ulang ia mendapat fakta adanya eror yang terjadi, seperti rumah tangga tidak miskin masuk dalam basis data miskin (inclusion error) dan rumah tangga miskin tidak masuk dalam basis data kemiskinan (exclusion error).

“Fakta dilapangan menyangkut dengan inclusion error dan exclusion error. Tapi ini berdasarkan sampel data ya, bukan basis data,“ sebut Prof Raja Masbar saat wawancara, di Banda Aceh, Selasa (28/1).

Dijelaskannya, kesalahan yang terjadi bukan murni kesalahan dari pihak BPS. Sebab, BPS memperoleh data-data mengenai kemiskinan di tingkat desa, melalui aparatur pemerintahan desa.

Berbicara inclusion error dan exclusion error ini bisa terjadi, penyebab utamanya yaitu masih ada kepentingan dalam struktur kekuasaan di desa (power structure in village), seperti adanya kaitan keluarga, bisnis, politik, dan akumulasi aset.

“Dalam pemilihan rumah tangga miskin itulah terjadi, erornya banyak. Mungkin BPS belum berani mengeliminir eror-eror yang ada,“ ujarnya.

Disisi lain, Prof Raja Masbar mengatakan data yang dirilis BPS untuk sementara waktu tetap dapat dipergunakan. Namun dengan catatan data-data tersebut mesti direvisi, agar dapat dijadikan dasar dalam perencanaan program-program pemerintah, terutama penanganan kemiskinan.

Menanggulagi kemiskinan di Aceh, salah satu caranya adalah mengintervensi basis data dan melakukan need assessment. Program boleh apa saja, tapi yang mesti dipastikan program-program tersebut dapat menyentuh masyarakat miskin di Aceh.

“Jadi untuk sementara update saja data BPS. Katakanlah terdapat eror 20 persen, tidak menjadi masalah. Nanti diperbaiki eror tersebut,“ pungkasnya.

Komentar

Loading...