Unduh Aplikasi

SURAT TERBUKA UNTUK NOVA IRIANSYAH

Merasa Dikhianati, Edi Obama Ungkit Bantuan Dana Kampanye Rp 8 Miliar

Merasa Dikhianati, Edi Obama Ungkit Bantuan Dana Kampanye Rp 8 Miliar
Edi Obama bersama Nova Iriansyah. Foto: facebook

BANDA ACEH - Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Bireuen, Edi Saputra atau yang akrab disapa Edi Obama tiba-tiba saja menuliskan surat terbuka kepada Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah.

Dalam surat terbuka itu, Edi Obama mengaku kecewa dengan sikap Nova Iriansyah yang merupakan Ketua Demokrat Aceh. Edi Obama juga mengungkat aliran dana yang pernah diberikan ketika masa Pilkada Aceh.

Edi mengaku pernah memberikan dana kampanye sebesar Rp 8 miliar kepada Irwandi Yusuf. Tak hanya itu, Edi mengaku juga sering meminjamkan uang kepada Nova Iriansyah dalam bentuk utang.

Surat terbuka Edi Obama

Berikut surat terbuka Edi Obama kepada Nova Iriansyah

Yth Bapak Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah Nurdin. Hari ini saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan saja untuk anda.

Satu, Anda masih ingat tidak, siapa penyandang dana terbesar pemenangan Irwandi-nova? Kalau anda sudah lupa biar saya jelaskan disini. Dana yang saya keluarkan itu Rp, 8.000.000.000.00 (Delapan Milyar Rupiah) lengkap dengan data dan bukti kwitansi, belum lagi yang dibantu oleh kawan-kawan saya. Itu tidak saya sebutkan disini.

Memang dananya saya serahkan sama Irwandi Yusuf, tapi sepengetahuan anda juga, dan digunakan untuk kepentingan kampanye dan membayar saksi, sehingga menyebabkan anda terpilih sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Aceh.

Kedua, itu belum termasuk pinjaman pribadi anda kepada saya saat kampanye di Banda Aceh, walaupun sudah anda bayar lunas dengan cara mencicil, ditambah lagi pinjaman pribadi anda setelah anda dilantik sebagai Wagub, Tetap saja anda meminta bantuan kepada saya, ini hanya mengingatkan saja barangkali anda sudah lupa.

Tapi Hari ini, apa balasan anda kepada saya?

1. Anda yang perintahkan saya untuk maju DPR RI, tapi anda pula yang menjegal saya, dengan cara mencari-cari kesalahan yang tidak pernah saya lakukan.

2. Kemudian anda menutup komunikasi dengan saya, tanpa alasan yang jelas.

Dan saya mau tanya sama anda, pantas tidak anda memperlakukan saya seperti ini? dimana letak hati nurani anda sebagai seorang pemimpin? atau jangan-jangan anda sudah terlena dengan jabatan baru anda sebagai Plt, yang sebentar lagi akan dilantik menjadi Gubernur.

Memang saya tidak akan pernah menang melawan kekuasaan dan pemimpin zhalim, munafik seperti anda, setidaknya saya sudah menyampaikan kebenaran. Dan masyarakat bisa menilai sendiri bagaimana cara anda memperlakukan orang lain disaat anda sudah mendapatkan kekuasaan.

Kalau anda tidak sanggup membalas kebaikan orang lain, setidaknya janganlah mencari-cari kesalahan yang tidak pernah dilakukan, karna menurut saya politik itu tidak kejam, melainkan orang-orang seperti andalah yang salah dan kejam dalam menjalankan politik itu sendiri.

Saya juga sudah tahu resiko dan konsekwensi apa yang akan saya dapatkan dengan menyampaikan kebenaran ini, mungkin dipecat dengan tidak hormat sebagai Ketua DPC Partai Demokrat Bireuen, dicoret sebagai Caleg DPRA, karna sudah menyampaikan kebenaran, atau dilaporkan kepada pihak yang berwajib karna telah melakukan pencemaran nama baik, saya akan terima dan hadapi, saya anggap itu sebagai kado atau kenangan terindah dari anda untuk saya yang pernah membantu dan berjuang bersama anda.

Selama saya masih hidup dan masih bisa bernafas, saya akan selalu menyampaikan kebenaran, walaupun saya hanya seorang diri dan nyawa saya sebagai taruhannya.

Semoga tulisan saya ini juga dibaca oleh Bapak Presiden RI ke-6 Prof. Dr. Susilo Bambang Yudhoyono. Sekian dan terima kasih.

iPustakaAceh

Komentar

Loading...