Unduh Aplikasi

Kisah orang yang selamat dengan Nnaik kapal nelayan yang tersapu tsunami

Kisah orang yang selamat dengan Nnaik kapal nelayan yang tersapu tsunami
Kapal nelayan terbawa gelombang tsunami dan dijadikan tempat mengungsi780x390, Foto:BBC
BANDA ACEH-Sebuah kapal yang terseret gelombang, menyelamatkan lebih dari 50 orang ketika gulungan ombak tsunami menyapu kawasan pesisir Lampulo, Kecamatan Kuta Ulam, Banda Aceh, 10 tahun silam.

Ini terjadi ketika pada 26 Desember 2004 gempa besar membuat warga desa berjatuhan ke tanah dan disusul naiknya air laut ke darat 15 menit kemudian.

Sekitar 100 meter dari desa, kapal-kapal di sungai mulai naik ke daratan dan orang-orang berlarian dari arah pelabuhan sambil mengabarkan air laut naik.

“Saya berpikir jangan-jangan ini kiamat,” tutur Mujiburrizal, seorang pria yang menggerakan warga menyelamatkan diri ke rumah tetangga berlantai dua milik ibu Abasiah, dikutip BBC Indonesia, Kamis (25/12/2014).

Puluhan warga yang berkumpul di jalan depan rumah langsung naik ke tingkat dua rumah Abasiah.

“Dalam waktu beberapa detik di tingkat dua itu sudah seleher airnya,” ucap Mujiburrizal.

Kapal sempat berputar-putar

Ia dan puluhan warga lainnya, termasuk kedua orang tuanya sendiri, mengira ajal sudah dekat.

“Saya melihat di depan rumah itu sudah lautan tsunami. Orang hanyut, rumah hanyut, kapal hanyut.”

Mujiburizzal kemudian naik ke atap rumah. “Tiba-tiba saya melihat dari sebelah kiri datang satu kapal yang berputar-putar,” jelasnya.

Kapal nelayan tua berhenti di lantai dua tersebut. Ia menyorong satu per satu warga ke atas kapal sedangkan seorang teman Mujiburizzal menarik mereka dari kapal.

Sejumlah warga yang sudah terlebih dulu berada di atap rumah juga ikut masuk ke kapal. Seluruhnya terdapat lebih dari 50 orang, termasuk bayi, anak-anak, orang tua, bahkan mayat seorang anak.

“Pada awalnya kami berpikir kapal ini sengaja mau tolong kami, berhenti sebentar. Rupanya kapal menabrak atap dan menyangkut. Ketika itu gelombang datang lagi berkali-kali dan kapal hanya bergetar,” ujar Mujiburizzal.

Dalam kondisi lapar dan basah kuyup, warga mencari apa yang ada di atas kapal. Ada baju dan air galon di sana tapi ternyata airnya asin.

“Air bergulung-gulung warna hitam. Orang hanyut minta tolong dan sebagainya tapi kita tidak mampu menolong.”

"Saya menghadap ke laut, saya adzan; Allahu Akbar Allahu Akbar, Allahu Akbar Allahu Akbar,” Mujiburrizal mengisahkan pengalamannya kepada kepada Rohmatin Bonasir dari BBC Indonesia.

“Sehabis adzan, saya lihat gelombang itu pecah.”

Di atas kapal, warga bertahan selama tujuh jam sampai air tsunami mulai surut dan mereka pun buru-buru meninggalkan desa mereka.

Kapal nelayan itu kini menjadi salah satu situs tsunami di Aceh. Ratusan orang datang setiap hari untuk menyaksikan kapal yang sering disebut sebagian orang sebagai "Kapal Nabi Nuh".

Keluarga ibu Abasiah sebagai pemilik rumah dan tanah telah berpindah ke lokasi lain setelah pemerintah daerah membeli rumah itu.

Mujiburizzal kini menjadi Duta Museum Aceh di bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Bersama keluarganya, ia tetap menempati rumahnya di samping situs tsunami.

KOMPAS/BBC

Komentar

Loading...