Unduh Aplikasi

Italia Catat Kematian Harian Terendah Virus Corona Sejak 19 Maret

Italia Catat Kematian Harian Terendah Virus Corona Sejak 19 Maret
Pastor Lorenzo Fedele memimpin Misa Minggu Paskah ketika ia berdiri di atap gereja Santa Maria della Salute bagi penduduk setempat untuk berpartisipasi dari balkon dan jendela mereka, ketika "lockdwon" Italia guna menahan penyebaran COVID-19, Naples, Italia, 12 April 2020. REUTERS / Ciro De Luca/aww.

ITALIA - Korban meninggal akibat epidemi virus corona (COVID-19) di Italia bertambah 431 orang pada Minggu, lebih rendah dari 619 kematian yang dilaporkan sehari sebelumnya.

Sementara jumlah kasus baru menurun yakni 4.092 dari sebelumnya 4.694.

Jumlah kematian harian tersebut merupakan yang terendah sejak 19 Maret.

Jumlah akumulasi kematian sejak wabah tersebut terdeteksi pada 21 Februari tercatat 19.889, jumlah tertinggi di dunia setelah Amerika Serikat, menurut Badan Perlindungan Sipil.

Jumlah resmi kasus positif COVID-19 juga bertambah menjadi 156.363, angka tertinggi ketiga secara global setelah Amerika Serikat dan Spanyol.

Terdapat 3.343 pasien yang dirawat di unit perawatan intensif (ICU) pada Minggu, dibanding 3.381 pada Sabtu, penurunan hari kesembilan.

Sebanyak 34.211 pasien dinyatakan sembuh dibanding 32.424 pada hari sebelumnya.

Corona telah memengaruhi banyak sektor kehidupan di Italia. Salah satunya adalah sektor olahraga. Di cabang sepak bola, kompetisi sepak bola Serie A termasuk yang diminati publik di Italia maupun dunia. Para pengelola klub-klub telah menyepakati melakukan pemotongan gaji para pemain dan pelatih sepak bola di Italia.

Pertimbangan atas pemotongan itu tentu untuk menjaga kestabilan finansial klub-klub di tengah minimnya pemasukan akibat terhentinya untuk sementara pertandingan, sehingga pemasukan atau pendapatan klub dari penjualan tiket tak bisa diharapkan. Direncanakan pemotongan gaji pemain sepak bola yang berlaga di kompetisi Serie A berlangsung hingga Juni.

Komentar

Loading...