Unduh Aplikasi

Disbudpar Aceh Tunda Sejumlah Event 2020

Disbudpar Aceh Tunda Sejumlah Event 2020
Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh, Jamaluddin. Foto: Ist

BANDA ACEH - Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh, Jamaluddin, mengatakan, sejumlah event atau kegiatan yang sudah direncanakan untuk dilaksanakan pada tahun 2020 akan ditunda.

Jamaluddin mengatakan, sebelumnya, Pemerintah Aceh melalui Disbudpar sudah menggelar Soft Launching Calendar of Event tahun 2020. Ada seratusan event yang direncanakan akan digelar sepanjang tahun 2020.

Namun, akibat terjadi penyebaran virus corona (Covid-19), maka sesuai instruksi Plt. Gubernur Aceh, maka pihaknya membatalkan sejumlah event yang sudah direncanakan. Sebagian anggaran dialihkan untuk penanganan Covid-19.

"Dengan kondisi Covid-19 ini, tentu ada perubahan dan penyesuaian, tentunya pemerintah sekarang fokus pada penanganan Covid-19. Anggaran untuk even kita alihkan ke kegiatan penanganan Covid, khusus 3 hal utama, seperti kesehatan, social safety net dan perekonomian di Pemerintah Aceh," kata Jamaluddin.

Ia berpesan kepada wisatawan agar menghindari keramaian untuk saat ini, karena pariwisata itu identik dengan keramaian.

"Kita harus menghindari keramaian, karena tempat-tempat wisata adalah tempat yang dikunjungi oleh banyak orang. Sementara waktu sesuai dengan instruksi Pak Gubernur kita tutup sementara sampai dengan melihat bagaimana perkembangan wabah ini," kata Jamaluddin.

Namun, Jamaluddin tidak bisa memprediksi sampai kapan penundaan even dan penutupan tempat wisata, hal ini sangat tergantung perkembangan Covid-19.

"Kita mendoakan wabah ini cepat berlalu, sehingga aktivitas bisa kembali normal, karena wabah Covid-19 ini tidak bisa diprediksi kapan berakhir.

Selain itu, Jamaluddin mengatakan, pihaknya sudah mengalokasi Rp 61 miliar lebih untuk penanganan virus corona (COVID-19), yang selanjutnya dikelola oleh Gugus Tugas Covid-19 Pemerintah Aceh.

"Kita sudah memangkas 61 miliar lebih anggaran Disbudpar untuk penanganan Covid-19 Pemerintah Aceh. Sehingga, sejumlah event yang sudah kita rencanakan juga sudah kita batalkan," kata Jamaluddin.

Selain itu, ia menjelaskan, bahwa pihaknya juga terlibat dalam penanganan gugus tugas Covid-19, salah satu tugasnya adalah pendataan untuk dimasukkan dalam program Social Safety Net nantinya.

"Kita terlibat dalam penanganan gugus tugas Covid-19. Kami juga terlibat. Salah satu tugas kita adalah menyiapkan data-data yang berdampak terhadap Covid-19 untuk kita serahkan kepada Pemerintah Aceh," kata Jamaluddin.

Kabid Pemasaran Disbudpar Aceh, Rahmadhani, M.Bus menambahkan, pihaknya berharap agar wabah Covid-19 ini cepat berakhir, sehingga bisa melakukan kegiatan recovery dan normalisasi.

"Harapan kita corona itu berakhir, dengan berakhir corona ini kita akan melakukan kegiatan recovery dan normalisasi industri pariwisata di Aceh, tentu disini recovery dapat dilakukan dengan berbagai aspek kegiatan, apakah dalam bentuk fisik, sarana dan prasarana dasar, tapi juga ada kegiatan yang bersifat event-event berskala kecil lebih kepada upaya kita membangun semangat dan komitmen bersama untuk bangkit kembali pariwisata Aceh pasca corona," kata Rahmadhani.

Ia mengatakan, pihaknya juga telah menyiapkan berbagai program dan event-event untuk dilakukan setelah wabah Covid-19 berakhir, seperti kegiatan yang bersifat silaturahmi, pertemuan, seperti Gathering, dan lain-lain.

"Kita ingin membangun semangat masyarakat pelaku pariwisata itu melalui diskusi, sehingga bisa mendapatkan masukan-masukan penting, untuk mendukung pemerintah melalui Disbudpar Aceh untuk melakukan percepatan recovery pariwisata Aceh," kata Rahmadhani.

"Harapan kita dalam kondisi kevakuman ini pelaku pariwisata bisa melakukan berbagai upaya perbaikan-perbaikan, baik sarana maupun prasarana, termasuk juga melakukan kampanye sadar kesehatan. Walaupun belum ada wisatawan, kita optimis semua ini akan berakhir," ujarnya.

Ia menambahkan, penanganan Covid-19 ini tidak terlepas dari perilaku hidup hari ini, yaitu tetap berada di rumah, jaga kesehatan dan kebersihan, dan yang paling penting adalah memakai masker.

"Kita bangga pelaku pariwisata hari ini tidak hanya melakukan kegiatan perekonomian, tetapi mereka juga promosi," ujarnya.

Komentar

Loading...