Unduh Aplikasi

Bos Garuda Indonesia Keluhkan Tiket Pesawat Lebih Murah dari Ojol

Bos Garuda Indonesia Keluhkan Tiket Pesawat Lebih Murah dari Ojol
Foto: Kumparan

JAKARTA - Manajemen PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) mengeluhkan soal persaingan tarif transportasi di Indonesia.

Plt Direktur Utama Garuda Indonesia Fuad Rizal mengatakan, saat ini tarif pesawat lebih murah dibanding transportasi lainnya. Berdasarkan paparannya, perbandingan Tarif Batas Atas (TBA) untuk taksi sebesar Rp 6.500 per kilometer (km), sementara untuk Go-Jek Rp 2.600 per km, dan Mass Rapid Transit (MRT) Rp 1.000 per km.

"Sementara kami rata-rata Rp 2.520 per km. Sementara kalu tarif online Go-Jek sudah Rp 2.600 (per km), taksi Rp 6.500 per km," jelasnya saat paparan Public Expose kuartal III 2019 di Kantor Pusat Garuda Indonesia, Tangerang, Jumat (27/12).

Fuad menegaskan, tarif tiket pesawat di Indonesia sudah sangat murah. Tarif tiket yang dinilai murah ini dilihat dari penentuan tarif tiket Garuda Indonesia sebesar 60 persen dari TBA sejak tahun 2016-2017, lalu 70 persen di 2018 dan 85 persen di tahun 2019. Sementara Citilink 30 persen dari TBA pada tahun 2016-2017, lalu naik pada tahun 2018 sebesar 50 persen dan 70 persen tahun 2019.

Dalam aturan disebutkan Garuda Indonesia boleh menjual sampai 100 persen TBA.

"Sepuluh tahun lalu 15 perusahaan airline tutup karena kompetisi enggak sehat," katanya.

Untuk itu, Fuad menambahkan, dengan adanya fenomena kenaikan tiket ini, telah sesuai dengan tarif transportasi pesawat sesungguhnya.

"Ya ini dengan new normal ini adalah tarif yang sebenarnya," katanya.

Komentar

Loading...