Unduh Aplikasi

Bantah Surya Paloh Terlibat Korupsi, Akbar Faisal: Harusnya Dia Dapat Penghargaan

Politikus Partai NasDem Akbar Faisal tak suka bosnya, Surya Paloh terus-terus dikaitkan dengan kasus korupsi dana bantuan sosial Pemprov Sumut. Dia menegaskan bahwa sang ketua umum sama sekali tidak punya keterkaitan dengan dua kasus itu.

Ditemui di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta, Rabu (14/10), Akbar kaget saat ditanya mengenai dugaan keterlibatan Surya dalam kasus korupsi. Dia merasa kata "keterlibatan" terlalu berlebihan jika digunakan untuk menyebut peran bosnya itu.

"Bahayanya bahasa mu itu loh, gak ada masalah kok," kata Akbar.

Surya diduga terlibat lantaran sempat bertemu dengan Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho di kantor DPP NasDem pada bulan Mei lalu. Pada pertemuan itu Gatot diduga meminta tolong kepada Surya untuk mengamankan kasus dugaan korupsi dana bansos Pemprov Sumut yang ditangani Kejaksaan Agung.

Akbar membantah tegas informasi tersebut. Menurutnya, pertemuan itu murni untuk mendamaikan Gatot dengan Wakil Gubernur Sumut Tengku Erry Nuradi yang tak lain adalah kader Partai NasDem.

"Kan ini adik-adiknya semua (Gatot dan Erry), mereka ribut-ribut apalagi Pak Surya itu kan dari Medan, bagaimana mereka melayani masyarakat kalau berantem, itu tok!" tegas Akbar.

Anggota Komisi III DPR ini bantah ada pembicaraan terkait kasus bansos ataupun rencana gugatan PTUN yang berujung pada pemberian suap kepada tiga hakim. Dia mengaku kecewa karena niat baik Surya mendamaikan dua pemimpin Sumut itu sekarang malah dicurigai.

"Harusnya dia (Surya) mendapatkan penghargaan dong," pungkasnya.

Jejak rasuah dalam pertemuan di DPP NasDem tersebut kini sedang diusut oleh KPK. Tengku Erry Nuradi dan Sekjen Partai NasDem Patrice Rio Capella sudah diperiksa KPK beberapa waktu lalu.

JPNN

Komentar

Loading...