Unduh Aplikasi

Anggota DPRA Minta Forkopimda Aceh Keluarkan Imbauan Boikot Produk Prancis

Anggota DPRA Minta Forkopimda Aceh Keluarkan Imbauan Boikot Produk Prancis
Anggota DPR Aceh dari Fraksi Partai Sulaiman. Foto: Ist

BANDA ACEH - Anggota DPR Aceh dari Fraksi Partai Aceh, Sulaiman, meminta kepada Forkopimda Aceh untuk segera berembuk guna melahirkan himbauan boikot semua produk Prancis.

Hal itu sesuai biar sejalan dengan Majelis Ulama Indonesia yang meminta masyarakat Indonesia memboikot semua produk Prancis.

Imbauan itu menurutnya sangat perlu diinisiasi di Aceh, mengingat Aceh daerah yang sangat menghormati dan menjalankan syariat Islam.

"Presiden Prancis Emmanuel Macron dengan jelas telah menghina Islam dan melecehkan Nabi Muhammad SAW, pemerintah Aceh harus menunggu apalagi, segera ambil sikap oleh pemerintah bersama Forkopimda Aceh," katanya, Minggu, 1 November 2020.

Di samping itu, Sulaiman yang juga anggota Komisi II DPR Aceh mengajak semua masyarakat Aceh tanpa kecuali, baik Islam maupun non Islam yang ada di Aceh untuk segera bersikap membela agama dengan cara yang sederhana yaitu tidak lagi membeli dan menkonsumsi produk Prancis.

"Cukup banyak produk Prancis di Aceh, maka di samping kesadaran masyarakat Aceh sendiri memboikot, kehadiran Pemerintah Aceh juga sangat penting, Mari Pak Plt Gubernur Aceh yang katanya Meu Aneuk Agam, saya tantang anda untuk keluarkan Surat Edaran agar tidak lagi menggunakan produk Prancis," katanya.

Penerapan itu, bisa diawali dari ASN dan perkantoran milik Pemerintah Aceh, termasuk di DPR Aceh.

"Ketua DPR Aceh juga jangan diam, agama anda sedang dihina oleh presiden Prancis, jangan diam," sambungnya.

Ia juga atas nama pribadi dan juga sebagai anggota DPR Aceh mengutuk keras sikap Presiden Prancis yang telah melecehkan Islam.

"Kepada Presiden saya harap segera putuskan hubungan diplomatik, dan segera meminta kepada Kedubes Prancis untuk Indonesia agar meninggalkan indonesia dan menutup kantor," harapnya.

Komentar

Loading...